Monday, November 28, 2011

Coretan Hati seorang Hamba



Puji-pujian buat Pencipta yang mendatangkan mudarat dan fadilat atas diriku, juga yang memberi dan berhak mengambil roh yang bersemadi di dalam jasad kerdil ini. Selawat serta salam buat Nabi S.A.W, keluarga dan sahabat baginda. Moga diri yang dhaif ini mampu merasai secebis kemanisan semangat perjuangan mereka lantas mewakafkan seluruh kehidupan atas perjuangan mulia ini. Insya ALLAH.

Alhamdulillah. Ujian yang datang, membawa pergi ketenangan hati. Namun, kasihnya Ilahi pada hamba yang sering memungkiri janji tidak putus walau sedetik. Allahu rabbi, tetapkan diri jua hati ku di jalan ini. Walaupun sukarnya hanya Engkau yang mengetahui, namun masih ku simpan semangat jihad seorang lelaki para syuhada. Masih ku impikan watak ketenangan wajah sahabat kesayangan Rasulullah, Abu Bakar yang tenang bilamana mendengar wafatnya Rasulullah.

Ya Ilahi, terkoyak ketenangan yang puas disisip rapi dek panahan ujian perempuan. Hilang sukma rindu bertemu nikmat qiamullail dek panahan mazmumah yang bersarang di hati. Resah dan tangisan yang tak juga pergi. Namun Engkau sajalah yang mengerti betapa ku dambakan secebis ketenangan buat sisipan perjuangan ini. Dugaan datang menerjah kedangkalan akalku yang satu. Lalu, apa lagi yang ku miliki selain meminta pada Mu ya ALLAH. Kerna ku tahu, di atas setiap ujian yang menimpa, masih ku punya ALLAH yang Esa, yang Maha Mendengar dan Bijaksana dalam merencana kehidupan. Siapalah aku yang hina ini, selain merintih dan mengadu pada Mu.

Kata ayah, tiada perjuangan yang MUDAH. Lantas itulah dinamakan PERJUANGAN kerana setiap yang bakal dilakukan akan direntangi pelbagai ujian. Hatta kekasih ALLAH juga diuji dalam dakwahnya, inikan pula kita yang kerdil disisi Nya. Siapakah kita untuk mempersoalkan ujian yang hadir? Siapakah kita untuk mempersoalkan takdir yang ditetapkan?
Masih terasa peritnya cintaku pada seorang hambaMu ya Allah.Ibarat hati ini dipermainkan Apa salah aku padanya?Aku tidak pernah permainkan perasaanya?Ya Ilahi hanya Kau saja yang mampu memahami perasaan dalam jiwaku..butiran permataku menitis kesayuan..hanya doa mampu kupanjatkan untuk ketenangan dalam jiwaku.Kata ayah..usahlah bersedih sekiranya tidak memperolehi cinta dari sesorang wanita tapi bersedihlah bilamana kita tidak memperolehi cinta dari Pencipta.Terkedu diriku apabila mengingati uslub-uslub dari ayahku

Basah hatiku, tangisan berpanjangan hingga memudaratkan kesihatan yang selalu terumbang ambing. Lebih ku relakan jasad hina ini diuji dengan pelbagai mehnah berbanding ujian atas ketenangan hati. Namun, siapakah aku untuk menolaknya? Hilang secebis ketenangan sudah cukup untuk kehilangan nikmat kesihatan. Namun, tak pernah hilang rahmat Tuhan. Allahuakbar! Allahuakbar! Tiadalah yang lebih indah melainkan sentiasa dalam perhatian Mu.

Alhamdulillah, hikmah atas ujian yang datang. Semoga hati semakin utuh di jalan tarbiyyah.. Tidak sekali ingin melarikan diri dari medan juang, sekadar ingin mentarbiyyah hati dengan pelbagai sudut ilmu ALLAH. Alhamdulillah, ketenangan yang di dambakan, ditemui dalam surah al-Rahman.

Ayah mewajibkan aku mengamalkan surah al-Rahman sebaik mungkin dan memelihara kalamnya di hati. Aku menarik nafas berat, sungguh! Terlalu lama diri ini meninggalkan hafazan Quran Saban hari, surah Yaasin, al-Waqiah, al-Insyirah, al-Ikhlas, An-Naas jadi teman sanubari namun aktiviti menghafaz sudah beberapa ketika ditinggalkan dek kerana sibuknya dengan aktiviti lain. ALLAH nak beri mau’izzah pada aku dek kerana melepaskan aktiviti wajib suatu ketika dulu. Terima kasih ya ALLAH atas ujian yang menimpa!

Menggeletar seluruh tubuh saat membaca kalam demi kalam surah al-Rahman, terasa roh diisi dengan ketenangan.Surah yang penuh dengan mengagungkan Ilahi meresap didalam sanubariku. Rembesan mutiara air mata masih berbaki. Ya ALLAH, terima kasih di atas setiap titisan air mata ini. Inilah nikmat yang tiada taranya, yang mampu menenteramkan gelora hati, yang mampu menzahirkan bahagianya dalam ujian Mu... Ya Ilahi, jangan biarkan diriku walau sedetik dalam nikmat duniawi andai ia menyebabkan hamba Mu melupakan akhirat yang kekal abadi.Tidaklah hati bersarang mazmumah ini mengimpikan watak seorang para syuhada yang mengimpikan Ainul Mardhiah bidadari syurga.Namun, tidak sekali ku menjauhi sunnah Rasulullah. Bukanlah dari umatku andai tidak mengikuti sunnahku. Menggeletar seluruh badan mengingatkan amanah Rasulullah yang dicintai.

Penulisan ini adalah sebahagian pengalaman dari hidup sesorang.Pengalaman hidupnya ketika bercinta di alam remaja banyak memberi kegusaran dalam hatinya.Di adaptasi supaya dapat memberi manfaat kepada semua pembaca..nantikan penulisan saya yang seterusnya yang bertajuk berbalaskah cintaku?InsyaAllah.. 




Ya Allah andainya dia ditakdirkan untuku,biarlah agama menjadi penguat ikatan ini.andai selain dari mengharap redhaMu, relakan diri ini terus menyendiri.Sesungguhnya hati,roh dan perasaan ini telah ku tinggalkan bersama jasad yang bersemadi.Ya Ilahi andainya dia bukan miliku redhakan hatiku dengan ketentuanMu, aku yakin hanya pada Engkau tempat aku bergantung segala jodoh dan takdir..ameenn..Ya Rabbul alamin...


Sekadar Hiasan



Wednesday, November 16, 2011

Indahnya Bercinta Dengan RedhaNya

Penulisan ini saya coretkan untuk berkongsi pengalaman dari seorang kenalan rapat dengan saya yang bakal mendirikan masjid tidak berapa lama lagi....Penulisan ini adalah salah satu luahan dari hatinya kepada saya melalui emelnya pada saya.Saya terjemahkan beberapa sisipan daripada emelnya sebagai renungan bersama. Mudahan pengalaman ini dapat memberi manfaat pada pembaca yang saya hormati.

Saudara....
Saya teramat rapat dengan mak dan ayah, terlalu rapat! Kalau ALLAH jodohkan saya dengan seorang lelaki di dunia , biarlah dia seorang yang dapat menyenangi hati mak dan ayah. Sehebat mana pun dia, sebanyak mana sekalipun phd yang dia perolehi saya tak pandang pun. sekaya mana pun dia, Seharum mana sekalipun namanya di mulut manusia, kalau dia tidak mampu menyenangi mak dan ayah... Maka, di mata saya tetap tidak member apa-apa kelebihan. Bila saya berkahwin, saya tidak mahu mak dan ayah merasa kehilangan anak perempuan mereka. Saya sesekali tidak mahu mak dan ayah rasa saya dirampas dari mereka."

"Biarlah lelaki itu menyenangi hati mak dan ayah... Saya mahu mak dan ayah rasa mereka dapat seorang lagi anak lelaki yang bakal menyerikan lagi taman hati mereka. Saya juga mahu begitu, saya tidak mahu ibubapa lelaki tersebut merasakan saya merampas anak lelaki mereka. Saya tidak dibesarkan begitu... Saya tidak dilahirkan atas tujuan itu. Biarlah ibubapa lelaki pilihan ALLAH tersebut merasakan mereka mendapat seorang anak perempuan. Memang benar, apabila seorang perempuan berkahwin, dia seolah-olah menjadi 'tawanan' pada suaminya. Sekiranya ada makhluk yang ALLAH arahkan untuk disembah, maka suami adalah makhluk tersebut."

Bila kita sayangkan seseorang, bila kita kasihkan seseorang maka kita tidak seharusnya mencampakkan dirinya ke dalam neraka. Kalau kita tidak mampu membawa dia ke syurga sekalipun, usahlah menjadi penyebab dia ke neraka ALLAH... Kerana, cinta itu bukan untuk dibakar dengan api neraka tetapi perlu disuburkan dengan haruman kasturi syurga."

Siapa saja lelaki pilihan ALLAH tersebut, saya tidak sesekali akan buat-buat lupa untuk tanya 'Mak benar-benar redhakah kalau dia pilihan tersebut?' kerana... sedikit saja calar yang terpalit pada hati seorang ibu, natijahnya pada kehidupan di hadapan.


                                                                                                                                           Sahabatmu
                                                                                                                                         Qasseh soffiya


  "Tersenyum saya apabila membaca emelnya kepada saya.Dewasa ini, anak-anak melupakan ibu dan bapa. Bila ada sahabat yang mengadu itu dan ini mengenai ibubapa mereka, saya hanya mampu katakan satu saja.
 "Kumpullah saham akhirat banyak-banyak. Mungkin di dunia kita tak ada apa-apa, kita mati juga akhirnya dan harta dunia ditinggalkan tetapi sekiranya saham akhirat dihimpun dari awal insyaAllah kita akan turut membawa harta tersebut hingga ke 'sana'.. 

Seorang sahabat Rasulullah bertanya pada Rasulullah mafhum hadis:Apa perkara yang disukai Allah..Rasulullah menjawab Pertama: solat pada awal waktu, kemudian sahabat bertanya:kemudian apa lagi ya Rasulullah.Rasulullah menjawab: kedua berbakti kepada ibubapa, kemudian sahabat bertanya:kemudian apa lagi ya Rasulullah.Rasulullah menjawab ketiga jihad fisabilillah.

Mudahkan nak ke syurga?"Hanya melakukan sedikit kebaikan boleh menjamin kita menuju ke syurga..
 Bila ada orang mengadu dan meminta pendapat dari permasalahan mereka. Satu saja soalan saya.

 "Kamu ada buat sesuatu yang menyinggung hati ibu kamu?"
 "Kamu buat sesuatu yang ibu kamu tak suka?"
Kerana, kalau kamu sewenang-wenangnya melukakan hati ibu kamu. Mungkin mereka tidak mendoakan kecelakaan kamu tapi murka ALLAH akan membuatkan hidup kalian susah! Seorang ibu bisa membuatkan hidup kamu susah! Tidak percaya? Terpulang.
Cuma saya mahu kongsikan apa yang pernah seorang sahabat katakan pada saya.
 "Sepanjang pengamatan saya, seorang ibu hanya boleh cakap 'TIDAK atau JANGAN' tanpa tahu kenapa tetapi sebenarnya itu naluri ibu, datang dari ALLAH."

Subhanallah.

Mana mungkin lahir bayang-bayang yang lurus elok jika datangnya dari kayu yang bengkok. Kiranya mahu mencetak anak-anak soleh solehah, silalah berusaha keras menjadi si soleh dan si solehah... Kerana hati ibu yang berkuntum mekar akan selalu membuat hidupmu dirahmati dan diberkati, insya ALLAH!


Ya Allah..Jika aku jatuh cinta..cintakanlah aku pada sesorang yang melabuhkan cintanya padaMu
Agar bertambah kekuatan untuk menyintaiMu
Ya Muhaimin..Jika aku jatuh hati izinkan aku menyentuh hati sesorang yang hatinya tertaut padaMu..
Agar tidak terjatuh aku dalamjurang cinta nafsu
Ya  Rabbana..Jika aku jatuh hati,jagalah hatiku padanya agar tidak berpaling dari hatimu
Ya Rabbul Izzati..Jika aku rindu..rindukanlah aku pada sesorang yang merindui syahid di jalanMu
Ya Allah..Jika aku menikmati cinta kekasihMu,Janganlah kenikmatan melebihi kenikmatan indahnya bermunajat sepertiga malam terakhirMu..
Ya Allah..Jika aku jatuh hati pada kekasihMu,jangan  biarkan aku tertatih dan terjatuh dalam perjalanan panjang menyeru manusia kepadaMu..
Ya Allah..Jika Kau halalkan aku merindui kekasihMu jangan biarkan aku melampaui batas sehingga melupakan aku pada cinta hakiki dan rindu yang abadi hanya kepadaMu
Ameenn..Ya Rabbul Alamin...



                                                 

Sunday, May 22, 2011

Ber TDI Sehingga ke Syurga




       Ukhwah adalah satu nama yang sinonim dengan kita..Acapkali kita mendengar ungkapan ini didalam suatu majlis ilmu atau diluar majlis ilmu..Sungguh indah ungkapan ukhwah tapi sejauhmanakah yang difahami maksud sebenar ukhwah? adakah ukhwah itu adalah satu ikatan percintaan atau sebaliknya?Ukhwah adalah satu ikatan tali persaudaraan antara sesama manusia..Apabila hadirnya ikatan ini maka terbentuklah satu ikatan yang kukuh dalam diri setiap individu itu..Bertepatan dengan  firman Allah:


 sebenarnya orang-orang Yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelingkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat.

Bagaimanakah kita ingin menguatkan ikatan ini?Apakah cara untuk membentuk ikatan ini?Maka di sini saya meletakkan satu kaedah untuk membentuk ikatan ini.Kaedah ini masyhur digunakannya dari zaman Nabi Muhammad s.a.w sehingga diterjemahkan oleh Hassan Al-Banna.Kaedah ini dinamakan keluarga atau dalam istilah bahasa arab dinamakan usrah..Apabila wujudnya usrah ini maka umat islam dapat dibentuk akhlaknya serta menjadi contoh tauladan..Apakah yang dimaksudkan usrah? Adakah Usrah dimaksudkan sebagai satu  majlis ilmu semata-mata?Skop usrah sangat meluas.Ia bukan semata-mata satu majlis Ilmu tetapi majlis untuk meningkatkan komitmen dalam Islam dan usaha memperjuangkannya. Usrah juga merupakan majlis untuk membincangkan masalah dan mengupas isu semasa dikalangan ahli usrah. Kesilapan memahami fungsi usrah menyebabkan perjalanannya lesu dan tidak bermaya. Ia juga tidak akan memberi apa-apa kesan pada peribadi dan juga pergerakan jemaah.


Disini saya mendefinasikan apa yang dimaksudkan usrah? Usrah bermakna keluarga. Rapatnya hubungan antara anggota usrah menyebabkan kadang-kadang ia lebih akrab dari hubungan saudara sekeluarga.
Manakala istilah yang disebut oleh para ulama’ ialah individu Muslim yang beriman kepada Allah yang berusaha dalam membina fikrah Islam dalam diri dan peribadi Muslim. Berusaha untuk tolong- menolong sesama mereka untuk memahami ajaran Islam dan melaksanakan amanah yang dipikulkan ke atas mereka dalam mengajak manusia mengabdikan diri kepada Allah serta menjauhkan diri dari pengabdian diri kepada manusia dan taghut.
Disini saya meletakkan 3 batu asas dalam membina sesebuah kekuatan usrah:

1-taaruf

Iaitu berkenalan sesama anggota, seperti nama, pekerjaan, umur, latar belakang pendidikan, latar belakang keluarga, tempat tinggal, pengalaman yang dilalui selama ini sehingga masing-masing merasakan bahawa setiap anggota adalah sebahagian daripadanya dirinya sendiri. Asas kepada gerakan dakwah ialah kasih sayang dan ia bermula daripada pengenalan yang mendalam antara dua saudara.

Oleh itu, taaruf hendaklah berkenal-kenalan serta berkasih sayang dengan semangat cintakan agama Allah. Taaruf ini hendaklah daripada dua belah pihak-memberi dan menerima.Tidak bermakna hanya menerima tetapi tidak memberi.Bahkan kemanisan itu wujud apabila kita memberi dan menerima antara kedua-dua belah pihak.

Sabda Rasulullah  s.a.w:

Orang mukmin bagi orang mukmin itu laksana bangunan yang sebahagiannya memperkuatkan sebahagian yang lain”

Sabda Rasulullah s.a.w :

” Perbandingan orang-orang mukmin dalam erti kasih sayang mereka, dan dalam persimpatian mereka adalah laksana badan yang satu”


2.Tafahum

Persefahaman ini penting kerana ikatan tidak akan dapat dibentuk sekiranya tidak ada persefahaman yang mantap di kalangan anggota. Apabila persefahaman ini wujud maka segala nasihat-manasihati menjadi baik. Apabila persefahaman terpaut sesama anggata maka ia akan membuahkan kasih sayang antara mereka.Apabila persefahaman terpaut sesama anggota maka ia akan membuahkan kasih sayang antara mereka.Perasaan syak wasangka hilang, perasaan hasad dengki terhindar. Dua saudara tidak mengambil hati apabila ia di tegur oleh sahabat. Rukun tafahum ini berkait rapat dengan ukhuwwah kerana ukhuwwah tidak dapat dilaksanakan kecuali sudah ada persefahaman di kalangan mereka

3.Takaful

Dalam kumpulan usrah hendaklah ada perasaan tolong-menolong dan bantu-membantu dikalangan saudara yang lain dalam menghadapi apa sahaja suasana yang memerlukan bantuan normal dan material samada bersifat peribadi mahupun keluarga. Oleh itu, Kita hendaklah bersungguh-sungguh untuk memikul bebanan sesama sendiri. Dasar takaful ini merupakan tunjang iman dan intipati ukhuwah sejati. Kita hendaklah bertanya khabar, ziarah menziarahi dan berganti kebajikan dengan cara tolong-menolong antara satu sama lain. Jangan biarkan saudara seperjuangan terlantar tanpa apa-apa berita dan pembelaan.

Kesimpulannya, usrah adalah proses untuk mengikat hubungan yang lebih mantap di kalangan ahli usrah bagi melakukan kerja Islam yang mencabar. Tegur-menegur antara sesama ahli dan nasihat-menasihati adalah asas kekuatan jemaah.Di samping itu, usrah dapat membentuk jati diri sesorang muslim. Kemanisan usrah akan terasa apabila pelaksanaannya menepati kehendak usrah.


Memberi,Beramal,Bertawakal

Bersama Ahli Usrah












Wednesday, April 27, 2011

Hukum Menyapu Kepala Mengikut Pandangan Mazhab


Antara sumber-sumber yang diambil oleh mazhab –mazhab fiqh antaranya :

Hukum Yang Disepakati :
1-Al-quraan
2-Sunah
3-Iimak
4-Qias

Hukum-Hukum Yang Tidak disepakati :
5-Istihsan (الاستحسان)
6-Isteslah (الاستصلاح)
7-Istishab (لاستصحاب)
8-Sadu’ Zarie”(سد الذائع)
9-Uruf (العرف)
10-Qaulul Sohabi (قول صحابي)
11-Amal Ahli Madinah (عمل اهل المدينة)
12-Syara’ Min Qoblina  (شرع من قبلنا)

Menyapu Kepala Ketika Berwuduk

Pendapat Mazhab syafie’
-Wajib menyapu kepala ketika berwuduk sekurang-kurangnya 3 helai rambut dibahagian ubun-ubun
-Berdasarkan dalil Al-Quraan
وامسحوا برؤسكم وأرجلكم إلى الكعبين
Maksudnya:sapulah kepala kamu dan kedua-dua belah tangan kamu sampai ke siku
-ulamak dari mazhab syafie berpendapat huruf ba’(ب) menunjukkan sebahagian yakni sebahagian kepala  iaitu dibahagian ubun-ubun kepala atau sekurang-kurangnya 3  helai rambut


Pendapat mazhab Hanafi

- Wajib mnyapu kepala ketika berwuduk sebanyak 1/4 kepala
-Berdasarkan dalil Al-Quraan :

وامسحوا برؤسكم وأرجلكم إلى الكعبين
Maksudnya:sapulah kepala kamu dan kedua-dua belah tangan kamu sampai ke siku

-ulamak dari mazhab Hanafi berpendapat huruf ba’(ب) menunjukkan sebahagian yakni sebahagian kepala  iaitu ¼ kepala

Pendapat Mazhab Maliki, Mazhab Hanbali dan Mazhab Zohari

-Wajib menyapu  keseluruhan kepala ketika berwuduk
-Berdasarkan dalil Al-Quraan :

وامسحوا برؤسكم وأرجلكم إلى الكعبين
Maksudnya:sapulah kepala kamu dan kedua-dua belah tangan kamu sampai ke siku

-Ulamak dari ketiga-tiga mazhab tersebut menggunakan ayat  Al-Quran secara zahir yakni bermaksud tanpa mengambil kira maksud tersurat dan tersirat ayat tersebut.

Pendapat Yang Disepakatiالراجح ) )

-Disunat berlebihan menyapu kepala ketika berwuduk tetapi makruh apabila menyebabkan berlakunya pembaziran
-pendapat yang pertama yang paling kukuh dan diterima
-pendapat ini digunapakai oleh orang yang bepegang pada mazhab syafie













Thursday, April 7, 2011

Cinta Itu Adalah Fitrah

Assalamualaikum….

           Segala puji bagi ALLAH tuhan sekalian alam. selawat dan salam kuhadiahkan kepada nabi yang kita amat cintai dan rindui serta kaum kerabat baginda dan juga kepada sahabat-sahabatnya yang sentiasa didalam redha Allah. Pertama dan selamanya kita meninggikan rasa kesyukuran kita kepada Pencipta alam semesta ini kerana kita masih diberikan kesempatan dan peluang untuk kita sesama mmperbaiki diri kita bersama dua nikmat Allah yang paling besar bagi kita didalam Islam yakni nikmat Iman dan Islam..

           Tajuk yang sesama kita akan kupas pada kali ini ialah CINTA. Perkataan cinta ini menampakkan impak yang besar bagi pemuda pemudi hari ini malah bagi kanak-kanak juga sudah mengenali istilah cinta ini. Hal ini kerana, istilah cinta ini acapkali dimainkan dan diperdengarkan di media massa yang sememangnya menjadi wasilah kepada semua orang. Banyak lagu-lagu, filem-filem yang menjadikan cinta ini sebagai tema mereka. Persoalannya disini, bagaimanakah istilah CINTA ini ditafsirkan? apakah benar cinta ini binasa? apakah benar cinta ini buta? Apakah pengertian cinta dari sudut agama.? Persoalan-persoalan ini akan dikupas dan dibincangkan bersama para pembaca sekalian..
          Pernahkah saudara saudari mendengar satu kata-kata cinta iaitu "cinta itu buta" ? tentu semua pernah mendengar ungkapan tersebut.Namun adakah benar cinta itu buta ataupun yang bercinta itu buta.? acap kali kita apabila gagal dalam satu perkara terus menyalahkan perkara tersebut, sebagai contoh, Jika kita gagal dalam pelajaran kita menyalahkan soalan susah, cikgu tidak mengajar dengan baik dan sebagainya. Tetapi jika dilihat dengan betul, siapakah yang salah, soalan atau diri kita.? begitu juga dengan cinta. kerap kali dilabelkan bahawa cinta itu buta, tapi bagi saya bukanlah cinta itu yang buta, Jika cinta itu buta maka gelaplah dunia percintaan itu sendiri. Cinta itu adalah satu benda yang subjektif, Ia sebenarnya satu benda yang amat-amat indah. Sesungguhnya manusia telah diciptakan bersama fitrah yang cenderung kepada kecantikan dan kelazatan. Andai diberi pilihan antara susu yang manis dan susu yang masam mestilah kita memilih susu yang manis. Hal ini kerana fitrah kita inginkan kelazatan. jadi keindahan cinta ini janganlah ditukarkan kepada kepahitan hingga seseorang itu merasakan perit lagi untuk bercinta…Bertepatan dengan firman Allah dalam Al-quraan
   

14. Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: kesukaan kepada benda-benda Yang diingini nafsu, Iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak; harta benda Yang banyak bertimbun-timbun, dari emas dan perak; kuda peliharaan Yang bertanda lagi terlatih; dan binatang-binatang ternak serta kebun-kebun tanaman. semuanya itu ialah kesenangan hidup di dunia. dan (ingatlah), pada sisi Allah ada tempat kembali Yang sebaik-baiknya (iaitu Syurga).                                                                                     surah Al-Imran :14

para pembaca yang dikasihi…
memang tidak dapat dinafikan bahawa cinta yang kekal dan hakiki itu adalah cinta Illahi…seterusnya cinta kita kepada rasul, sahabat-sahabat baginda, seterusnya ibu bapa kita dan barulah kepada makhluk-makhluk yang lain.cinta ini juga berbeza caranya mengikut peringkat…bagaimana cinta ini diekspirasikan akan disebut di lain kali…insyaAllah…cinta dari pandangan agama adalah tidak salah…kerana cinta itu pada hakikatnya adalah indah, dan cinta itu sendiri ada pada setiap insan…namun cinta ini boleh bertukar kepada buruk jika ianya dihiasi dengan melakukan larangan Tuhan…Cinta selepas kahwin adalah paling indah jika dibandingkan dengan cinta sebelum kahwin…kerana perkara yang diharamkan berkaitan dengan cinta adalah di halalkan selepas ikatan perkahwinan terjalin…
para pembaca yang budiman…
cinta itu lahir dari hati…perasaan cinta pada diri kita adalah normal.. perasaan cinta lelaki pada perempuan…perasaan cinta antara perempuan dan lelaki adalah normal…Hal ini adalah kerana cinta ini adalah sesuatu yang abstrak…ia tidak dapat dilihat…ia hanya mampu dirasa…didalam bahasa arab di panggil "af’al qulub" ataupun " mail qalbi"…perbuatan hati (abstrak) dan kecenderungan hati..cinta ini tidak dapat kawal kehadirannya…tetapi ia dapat dikawal jika sudah hadir…pengawalannya adalah dengan kita mengawal iman kita…
persoalan cinta ini adalah subjektif untuk dikupas…Maka cukuplah setakat ini kupasan saya.Jika ada pembaca yang berminat untuk berkongsi pendapat dengan saya…amatlah dialu--alukan…

Friday, April 1, 2011

Tunangan Halalmu Selepas Bernikah


Pertunangan bermaksud perjanjian yang dibuat oleh pasangan untuk melangsungkan perkahwinan. Ia adalah satu sunnah yang dituntut dalam Islam sebagaimana yang dilakukan oleh Rasulullah SAW kepada isteri baginda Aisyah Binti Abu Bakar dan Hafsah Binti Umar. Dengan berlangsungnya ikatan pertunangan tersebut, maka tergalaslah sebuah komitmen yang tidak rasmi pada diri seorang lelaki dan wanita yang belum berkahwin untuk mengenal hati budi masing-masing.
Islam membenarkan pertunangan sebagai cara untuk pasangan yang ingin berkahwin mengenali bakal isteri dan suami termasuklah ahli keluarga mereka sama ada dari segi fizikal dan mentaliti. Jadi sudah tidak hairan lagi pada kita jika ramai pasangan yang bercinta pada hari ini melangsungkan pertunangan sebelum mereka berganjak ke gerbang perkahwinan. Tapi silapnya pada masa kini, fitrah pertunangan ini sudah menjadi fitnah.
Konsep Pertunangan
Menurut konsep pertunangan dalam Islam yang sebenarnya, sesebuah pasangan perlu bertunang terlebih dahulu sebelum berkenalan dengan lebih rapat dengan pilihan hati mereka. Ia tidak lain adalah untuk menjaga kesucian sebuah perhubungan agar diredhai oleh Allah. Namun, yang berlaku pada hari ini adalah sebaliknya. Selepas berkenalan dengan pasangan masing-masing dan berpuas hati dengan sikap, perangai dan tingkah laku barulah mereka mengikat tali pertunangan. Ia sekadar menjadi petanda seseorang itu sudah mempunyai pemilik.
Bertunang tiada bezanya dengan bercinta. Ramai yang tersalah tafsir dengan adanya ikatan pertunangan, maka mereka mempunyai lesen untuk berdua-duaan, berpegang-pegangan dan melakukan pelbagai aktiviti bersama. Sememangnya dalam tempoh bertunang pasangan dibenarkan untuk mengenali dengan lebih mendalam tentang diri pasangan dan pada waktu inilah mereka perlu memanfaatkan masa yang ada untuk berkenalan tetapi kita perlu ingat, jangan sampai ia melanggar syariat yang digariskan oleh Islam.
Jauhi Perkara Zina
Kebanyakan umat Islam hari ini menganggap penzinaan itu adalah semata-mata melakukan persetubuhan haram. Sebenarnya, bukan perbuatan zina itu sahaja yang dilarang keras tetapi kelakuan dan tindak tanduk yang mendorong berlakunya perbuatan tersebut. Maksud perkataaan zina itu luas yang mana meliputi semua aspek perlakuan. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud, "Zina kedua-dua mata itu memandang perempuan yang ajnabi, zina kedua-dua telinga itu mendengar, zina kedua-dua tangan itu menyentuh, zina kedua-dua kaki itu melangkah dan zina hati itu mengingini dan menangan-angankannya." (Hadis Riwayat Bukhari & Muslim)
Jelaslah kepada kita semua perlakuan dalam perhubungan antara lelaki dan perempuan yang sudah akil baligh dan bukan mahram termasuklah yang sudah bertunang atau tidak, melainkan yang sudah berkahwin adalah dikira zina. Ia adalah perkara-perkara yang membuka peluang dan menimbulkan dorongan sekali gus memberi laluan mudah kepada pasangan bertunang untuk melakukan permulaan zina. Ini kerana, mereka telah meletakkan diri mereka berdua-duaan di suatu tempat dan seterusnya mendorong melakukan kemuncak kepada perbuatan yang terkutuk. Apabila berdua, maka akan ada yang ketiga.
Rasulullah SAW telah bersabda, "Janganlah seorang lelaki berdua-duaan dengan wanita, sesungguhnya yang ketiga di antara mereka berdua adalah syaitan." (Hadis Riwayat Imam Ahmad).
Ramai Bersubahat
Larangan berdua-duaan dan perlakuan yang membawa kepada perbuatan zina itu bukan sahaja ditujukan kepada pasangan yang bertunang sahaja tetapi termasuklah orang-orang sekeliling yang turut terbabit atau bersubahat. Ramai antara kita yang tidak sedar bahawa mereka secara tidak langsung terlibat dengan perlakuan yang hampir kepada zina. Contohnya dalam kalangan ibu bapa yang sengaja membiarkan anak-anak teruna dan gadis mereka keluar berdua-duaan. Kononnya, ibu bapa yang 'sporting' dan memberi kebebasan serta kepercayaan kepada anak-anak mereka.
Kerana ceteknya ilmu agama dan terpengaruh dengan amalan dan budaya sosial Barat yang moden dan terkini, mereka tidak mahu dipandang kolot dan dan dilihat alim. Ramai yang menganggap apa yang mereka lakukan itu adalah perkara biasa dan sudah menjadi tradisi malah selari dengan zaman moden sekarang ini. Tambahan pula, ada ibu bapa yang sengaja membiarkan anak-anak berdua-duaan dengan tunang dan kekasih mereka kerana mengingatkan manisnya zaman percintaan mereka semasa muda dahulu dan ingin anak-anak mereka merasai nikmat alam percintaan sebagaimana mereka dahulu.
Bertunang Bukan Tiket Buat Maksiat
Fenomena keruntuhan akhlak yang berlaku dalam kalangan muda mudi sekarang khususnya yang beragama Islam boleh menyebabkan merebaknya kelahiran anak luar nikah dan sebagainya. Itu adalah antara bukti-bukti penerimaan ibu bapa dan masyarakat sekeliling kepada aktiviti berdua-duaan pada pasangan bertunang. Jangan biarkan diri terhantuk baru tengadah. Sedarlah, pengaruh budaya barat dalam bidang sosial ini harus dianggap sebagai virus berbahaya yang merosakkan budaya Islam sekaligus meruntuhkan kekuatan umat Islam.
Oleh itu, walaupun sudah bertunang, jangan anggap ia sebagai tiket untuk berdua-duaan dan menghalalkan segala bentuk perhubungan sebagaimana suami isteri. Pastikan jalinan hubungan cinta itu tidak melanggar hukum Allah dengan tidak ada pergaulan bebas, tidak berdua-duaan, tidak mendedahkan aurat, tidak meninggalkan solat dan sebagainya. Jangan jadikan hubungan tersebut perkara yang melalaikan dan merugikan. Kita masih belum menjadi hak milik pasangan kita sepenuhnya. Jagalah maruah agama, diri dan keluarga. Jangan disebabkan racun dalam percintaan ini disangka baja dan mampu menyuburkan hubungan yang dibina berkekalan kerana setiap apa yang berlaku berbalik kepada ketentuan Allah.
Cinta yang suci dan terpelihara pasti akan membawa pasangan yang sudah bertunang ke gerbang perkahwinan sehingga kemanisannya dan kebahagiaannya tidak mampu diungkapkan dengan kata-kata. Ketika itulah fitrah menjadi anugerah.
- Artikel iluvislam.com 
-p/s http://luklukmanthurah.blogspot.com/

Wednesday, March 30, 2011

Menuju cinta Murabbi


Didalam celahan cahaya seorang hamba diri kita perlu kuat untuk mencari keredhaan Allah…Setiap manusia itu perlu kekuatan untuk sentiasa mencari yang terbaik dalam hidupnya, mengharapkan keredhaan Tuhan dalam dunia yang penuh dengan cabaran..bukanlah sesuatu yang mudah bahkan memerlukan pengorbanan yang besar.Sedarkah kita semua..bila mula-mula sekali kita dilahirkan di dunia ini…kita menangis sedangkan orang disekeliling kita tersenyum menyambut kelahiran kita apabila kita dilahirkan…kita telah diberi pingat gagah berani…pingat ini diberikan kepada kita kerana kita sahaja yang sanggup memikul taklif khalifah di bumi…jawatan tersebut telah ditawarkan kepada sekalian makhluk…namun hanya manusia sahaja yang sanggup untuk memegang jawatan tersebut…mengapa??? bukankah Allah telah berfirman didalam surah At-Tin…


 لقد خلقنا الإنسن في أحسن تقويم

4.  Sesungguhnya kami Telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya .

Hal ini telah membuktikan bahawa manusialah yang paling layak untuk memegang taklifat sebagai khalifah Allah dibumi ini.Namun adakah layak untuk kita sebenarnya memegang taklifat ini?para malaikat juga pernah menyindir manusia..dan dirakamkan oleh Allah didalam surah Al-Baqarah…"Ketika Allah berkata,Aku ingin menjadikan didunia ini seorang khalifah..lalu malaikat bertanya, mengapa Kamu ingin menjadikan didunia ini mereka yang melakukan kefasadan dan saling menumpahkan darah antara satu dengan lain.Sedangkan kami bertasbih, bertahmid dan menyucikan diri pada Engkau..lalu berkata Allah, sesungguhnya aku ini lebih mengetahui apa yang tidak engkau ketahui…" nah disini Allah telah mengangkat manusia sebagai khalifah…Allah jualah sebaik-baik perancang…


Ketika Di Jerash

Namun jika dilihat pada zaman kini…adakah manusia ini layak untuk memegang taklifat khalifah…adakah silap Allah merancang…jawapnnya semestinya TIDAK…Mengapa??Kerana perancangan Allah itu sangat rapi…salahnya diri manusia itu sendiri yang semakin alpa dengan dunia yang dihiasi syaitan dengan ’sebaik-sebaik′ perhiasan.Manusia telah jatuh kepada perangkap syaitan.Bukankah syaitan telah meminta izin daripada Allah untuk meyesatkan anak cucu nabi Adam.Allah telah mengizinkan dan juga telah memberi jaminan bahawa mereka yang tetap dengan agama Allah tidak akan boleh diperdayakan oleh syaitan..nah disini..salah siapa yang menyebabkan manusia ini semakin alpa dengan dunia…
Ketahuilah ikhwanku semua…sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum sehingga mereka mengubah nasib mereka sendiri. yakinlah..janji Allah itu benar…
Justeru itu…ambillah kembali pingat gagah berani yang diberi oleh Allah untuk kita.Ingatlah kembali perjanjian kita kepada Allah sebelum kita diizinkan oleh Allah untuk lahir di dunia ini…Allah bertanya kepada kita dengan firmanNya:

 Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): "Bukankah Aku Ini Tuhanmu?" mereka menjawab: "Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi". (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: "Sesungguhnya kami (Bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap Ini (keesaan Tuhan)                                                          (surah Al-A'raf 172)


"Alastu birabbikum qalu bala..shahidna.." (bukankah Aku ini Tuhan kamu..manusia menjawab..YA..bahkan kami telah bersaksikannya).kemanakah perginya janji yang telah kita ucapkan…maka siapakah yang melanggar janji..Allah atau manusia??? fikirkanlah…sungguhpun kita melanggar janji..Namun, Allah tetap memberi keampunan kepada kita walaupun pelbagai laranganNya telah kita mungkiri kerana Allah itu Maha Pengampun dan Maha Pengasih.






Tuesday, March 29, 2011

Menuju Cinta Ilahi

Alisya benar-benar keliru dengan sikap kekasihnya. Siang, malam, mesejnya satu pun tidak berbalas. E-mailnya terus lengang seiring dengan waktu yang terus berlalu. Dia sangat tertekan waktu itu. Alisya memerlukan seseorang untuk menjadi tempat luahan bicaranya, tempat mengadu segala keperitan, tempat berkongsi suka dan duka.Masih segar lagi diingatannya sewaktu dia dan Aiman bersama,kemana sahaja tentu mereka akan berdua. Setiap kali hujung minggu, sudah tentu panggung wayang akan menjadi destinasi utama mereka. Duduk berdua-duaan menjadi perkara yg amat dinantikan olehnya. Namun kini, semua itu hanya tinggal kenangan. Aiman bukan kekasih yg dikenalinya dulu, dia kini tidak lagi bersamanya untuk berkongsi suka dan duka. Janji-janji manis Aiman untuk bersama-sama membina istana berlandaskan syariat seakan-akan terkubur kini. “Kau jantan penipu! Kau pendusta! Aku benci kau!” hari demi hari, hati Alisya makin kuat menjerit melepaskan kebencian, namun yg berkunjung hanyalah kerinduan terhadap seorang mahluk yang bernama lelaki itu. Sehinggalah pada suatu hari, Alisya bertemu dengan seorang gadis di sebuah program motivasi. Pertemuan didalam sebuah majlis yang singkat itu tidak diduganya membuahkan sebuah persahabatan yang berkekalan. Gadis itu amat lembut pekertinya. Auratnya dijaga rapi dan tutur katanya diatur sempurna. Danisya, itulah nama yg diungkapkan gadis itu sewaktu Alisya menghulur tangan tanda perkenalan. Mulanya Alisya tidak tertarik untuk mendekati gadis itu, namun kepetahan dan kebijaksanaannya berbicara, akhirnya hati Alisya tertarik untuk mengenalinya dengan lebih rapat.Sejak mengenali Danisya, Alisya mula mendekati Islam sebenar-benarnya. Itu tidaklah bermakna Alisya yang dahulu jauh daripada agama, namun kini dirasakannya perjalanan kehidupannya lebih terpelihara. Jika dahulu dia memakai tudung gaya moden yang menonjolkan dadanya, kini tudung itu menjadi bertambah labuh. Jika dahulu, T-shirt dan jeans menjadi pilihan pemakaian hariannya, kini jubahlah pula yg menjadi pembalut tubuh agar tidak menjadi bahan tatapan lelaki-lelaki berhidung belang. Hari demi hari, Alisya seakan-akan mampu melupakan Aiman. Kini Danisyalah dunianya, segala masalah dikongsikan bersama. Kehadiran Danisya mampu menggantikan tempat Aiman. Yang anehnya, Danisya seolah-olah seperti Aiman versi wanita baginya. Saban hari, semakin ramai yg gemar untuk berdampingan dengan Alisya. Dia amat bahagia kini kerana dikurniakan ramai sahabat yang ada untuknya meluahkan rasa suka dan duka. Ramai pemuda cuba untuk mendekatinya, namun Alisya segera menolaknya kerana dia sedar, cinta kepada seorang lelaki mampu membunuhnya. Apa yangg dinantikannya kini hanyalah CINTA kepada ilahi dan bukannya cinta sementara rekaan syaitan bertunjangkan hawa nafsu. Cinta selepas kahwin menjadi idamannya kini. Bila dan siapa orangnya, biarlah Allah sahaja yg menentukannya. Kini genaplah lima tahun pengajiannya di Institut Perguruan Kampus Gaya. Minggu hadapan, dia akan mula bercuti. Alisya sudah mula sibuk mengemaskan barang-barang untuk pulang ke kampung halaman. Tiba-tiba Danisya datang mengirimkan sepucuk surat kepada Alisya. Tanpa sebarang bicara, Danisya berlalu pergi. Perlahan-lahan, Alisya membuka sampul surat berwarna biru itu. Hatinya berdebar-debar, kerana dia kenal benar dengan tulisan tangan disampul surat itu. Tulisan insan yg pernah membuat hidupnya sengsara dahulu.
Assalamulaikum…
Kehadapan Alisya binti Abdul Razak, gadis yang selalu kusayangi sejak dahulu, kini dan InsyaAllah, untuk selama-lamanya. Maafkan diriku kerana telah lama menghilang tanpa sebarang berita. Aku pergi bukan kerana ingin meninggalkanmu tapi aku pergi kerana aku mahu mencari CINTA dariNya. Mungkin dahulu aku pernah membawamu kedunia penuh kelalaian. Atas desakan hawa nafsu, aku mengajakmu melanggar batas-batas syariat. Mujur, aku tersedar lalu kutinggalkan kamu sendirian merangkak dalam kepayahan. Aku turut berduka kerana kehilanganmu. Siang, malam, hari-hariku terasa perit tanpa adanya kamu. Mungkin kau tidak menyedari, aku sering memerhatikan kamu. Mesej-mesej pertanyaan khabar darimu sengaja kubiarkan tidak berbalas. Maafkan aku. Kuhadiahkan kamu adikkku, Danisya sebagai penggantiku, teman sewaktu kamu senang dan susah. Segala perkembangan tentang kamu, selalu kutanyakan kepada adikku. Kadang-kadang ada juga kau mengeluh tentangku, saat itu, aku terasa berat untuk menjauh darimu. Namun, aku perlu berbuat begitu, kerana aku perlukan masa untuk mengambilmu sebagai isteri. Ilmu agama perlu kuperdalami, ilmu dunia perlu kutuntut agar aku mampu mencari rezeki buat kita berdua. Kini sudah tiba masanya untuk ku sunting dirimu. Apa yg perlu kau tahu, saat kamu membaca surat ini, rombongan meminang telah pun kuhantar kerumahmu. Kuharap kau sudi untuk menerimaku sebagai suamimu.Sekian, wasalam.



Yang Benar, 
Aiman


 
Alisya terdiam seketika, hatinya berbunga. Dalam esakan tangisan dia tersenyum. Dia bahagia kini. Tidak disangka, insan yg dahulunya dianggap pengkhianat, penipu dan pembelot rupa-rupanya seorang kekasih yg sejati. Benarlah, begitu indahnya cinta andai ada CINTA kepada Allah Yang Maha Esa. Alisya mula menyambung kembali tugasnya. Tidak sabar untuknya pulang menanti hari-hari bahagia apabila dia dan Aiman disatukan nanti. Indahnya hidup berlandaskan syariat, itulah kisah Aiman dan Alisya, anda bagaimana?
video